Beranda > Experience > semuanya campur aduk deh..

semuanya campur aduk deh..

tiba2 sbelum gue nulis ini blog gw keinget ama Almarhum kakek gue.

Eh…Ini cerita sedih,
aku punya kakek, dia sudah tua, rambutnya putih, dan tidak pikun….

sekarang dia sudah meninggal…! tahu ndak, kenapa dia meninggal.??
Dia meninggal karena sakit bukan pikun lho….

mungkin kalo gara2 pikun,  karena pikunnya, dia lupa bernapas..

I Miss U tok..

hari ini banyak banget kegilaan yang gue alamin. bakal gue ungkap kejadian dari pagi mpe malem ini.

dari yang bangun kesiangan (aslinya tiap hari kaya gitu), mpe bodoh deh.. Amienn…

Kesiangan >>

tadi pagi gue kesiangan yang dimana pagi itu harus ngurus ngambil KTM ama Almamater di UMY. scara gue kan mahasiswa baru gethooooo… bangun jam 1 siang dan gue nyaris mecahin rekor mandi tercepat gue yang masih bertahan di 3 menit. kali ini si Tyo, sohib gue di kampus yang lama. orang yg gue culik buat nemenin gue ke kampus.

pas ngambil almamater dialognya kaya gini;

mbak2; ukurannya apa mas?

Gue; (S) aja mbak!!

Mbak2; wuahh, ndak boleh mas.. ukuran itu cuma buat yang cewek

Gue; Emmmm.. kemarin temen wanita saya ada yang udah ngambil juga, cuma yang dia dapet ukuran cowok. niatnya                sih mau tukeran gitu. soalnya kasian mbak..

Mbak2; Ooooo.. gitu yah. ya udah ndak apa2.. sambil nyerahin tuh Almamater

Gue; Makasih banyak Mbak…

kalo boleh jujur sbenernya gue bohong banget.. yang penting gue dapet ukuran (S). pas banget ama ukuran badan gue yang super kecil ini. (badannya pendek, perut buncit dan bersahaja).

Going To Tugu Station>>

pusing, kaya ada reaktor nuklir yang siap meledak jika di senggol disebelah kiri kepala gue ato tiba2 tumbuh tumor. ato jangan2 ada kutil didalem ini kepala?. maag gue juga ikutan kambuh gara2 klamaan nunggu tyo yang janjinya mau dianterin ke stasiun buat pulang ke Jakarta malem ini. ndak tau kenapa, mungkin dia seperti banci kaleng yang dandan kelamaan buat nutupin kumis ama jakun yang notabenenya emang butuh waktu.

diperjalanan gue bareng tyo, kita ngobrol ngalor-ngidul. ngomongin hp Hiu Sony erricson yang dia bilang tahan air, brarti kita bisa telfon2an ama pacar pas lagi berendam di kamar mandi.

cowek; haloo sayangg..

cewok; halooo

cewek; kamu lagi dimana? ngapain?

cowok; aq lagi didalem bak mandi, sambil maen sama si budi (nama gaul tititnya)

cewek; …

bayangin deh kalo kita bisa telfon2an di air pake handphone yang si Tyo bilang.

pas lewat di depan Novotel kita ngebayangin kalo yang punya itu tempat punya bokap ndiri. pasti kita lagi ngobrol dimobil mewah sambil neguk secangkir wine menuju bandara. bukannya naik Yamaha vega dengan tas ransel dibelakang menuju stasiun kereta.

sesampainya di stasiun duduk di smoking area trus lanjut ngobrol. kali ini temanya tentang batalnya puasa kita di tahun kemaren. dimana awal gue batal gara2 ditawarin sate ayam ama es teh disiang bolong. trus dia yang udah jujur ngaku batal gara2 ejakulasi yang terjadi secara disengaja. juga ngobrolin kedua bokap kita yang jarang puasa dan mereka berdua pinter nyembunyi’in kebohongan sesampai dirumah.

tiba2 temen gue telfon. cerita kalo dia dikejar-kejar sama cowok yang udah nungguin di depan kostnya maksa buat ketemuan malem itu juga. gue kasih saran buat nemuin tuh cowok dan disuruh masuk ke kost, trus ditannyain mau minum apa. seandainya dia minta es teh loe beli’in dan jangan lupa minumannya loe kasih racun, maka berakhirlah penderitaan loe dan ndak bakal dikejar-kejar lagi. dan obrolan ditelfon putus lantaran temen gue kesal atas saran yang telah gue berikan.

obrolan dengan tyo berlanjut ke tema yang berbeda. dari masalah company profile yang di harap-harapkan bakal tembus, mau nyoba kredit barang tapi gak bisa ngelengkapin syarat2nya, dan PH yang dibeli Ardi (temen dekat kita juga sama2 kuliah di kampus lama). ngobrolin gobloknya si Ardi yang mau2nya beli PH yang ditinggalin pemiliknya karna kelilit utang dengan beberapa bank penerima kredit. dimana akibatnya si Ardi dikejar-kejar depkolektor (kira2 gtu lah tulisannya) terus-menerus.

akhirnya tiba juga kereta siTyo dateng dari Surabaya dan gue anterin sampe naek, dimana pas gue mau keluar dari kereta berpapasan dengan cewek cakep. disitu kita berasumsi masing2. gue dengan asumsi tuh cewek ditemenin sama paman ato kalo ndak sama kakaknya yang terlihat tua banget. dan Tyo dengan asumsi kalo itu cewek dateng dengan suaminya. bodo amat dah, tapi kok makin ndak penting yah.

malem ini berakhir dengan berangkatnya kereta Tyo dan langkah kaki gue menuju parkiran. kesimpulan yang dapat gue ambil dari perjalanan bareng Tyo adalah, tak peduli dimanapun dan kapanpun jika gue barengan sama temen gue yang satu ini, gue bakalan terkena gangguan otak ringan yang dapat membuat gue agak sedikit gila.

Kategori:Experience
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: